Fossil fuel subsidies to fall further

featured image subsidies

A global campaign to abolish fossil fuel subsidies, driven by the World Bank, the International Energy Agency and the International Monetary Fund, is gathering pace.

On Jan. 1, alone, both Morocco and Indonesia abolished diesel subsidies, following Malaysia in December and India the month before that.

That is fairly remarkable, given that the history of subsidy reform is not always happy, with powerful vested interests, and the scope for public opposition if handled badly.

Impacts on fuel poverty have to be avoided. Reform has to be planned. In a sign of doing just that, Egypt is presently saying that it is “considering” fuel subsidy cuts in the next fiscal year, as it tests the water.

Scrapping of subsidies could have significant impacts, in energy markets and more widely. In oil markets, it may delay re-balancing of demand and supply after the price crash. Clean energy may benefit. And reforms may help the balance sheet of oil exporters suffering from lower prices.

The World Bank, IEA and IMF say that falling oil prices are an opportunity. It seems the message is being heard.

Countries were already taking action before the crash. In April last year, Iran significantly increased prices for gasoline, diesel and compressed natural gas. Russia last year postponed a long-run annual increase in natural gas prices, but it should re-start those annual price rises this year.

What is remarkable is that so many significant, reform-minded countries are now taking action, suggesting more could follow.

Here is a quick resume of some bigger subsidy reforms since the oil crash:

According to the IEA, India is the third biggest subsidiser of fossil fuels; Egypt is the sixth biggest; and Indonesia the seventh. See the chart below, taken from the IEA’s World Energy Outlook 2014.

IEA ranking

Most subsidy cuts are for oil products; what chance that countries may also take action on gas, where prices have also fallen? And could the big oil exporters join in: Saudi Arabia, Venezuela and UAE?

The main type of fossil fuel subsidy is price support: countries reduce energy prices below their market cost, to make it cheaper for consumers.

The problems with fossil fuel subsidies are well known. They drive wasteful consumption (because the make energy prices artificially low) and black market smuggling (to countries with higher, unsubsidized prices). They deter private investment. They use up valuable fossil fuel resources and exports; disproportionally benefit the rich; they are a disincentive to invest in efficiency and clean energy; and they increase carbon emissions and local pollution (for example ozone and NOX from burning cheap gasoline). Finally, they are a big drain on government budgets.

In its latest World Energy Outlook, published last November, the International Energy Agency calculated price subsidies for fossil fuels at $548 billion in 2013. That was a slight drop from the year before, making the first annual fall since 2009, the last time there was an oil crash. It is a safe bet that subsidies will be lower in 2014.

Source: http://energyandcarbon.com/cuts-fossil-fuel-subsidies-gather-steam/

2014 was a record year for wind and 2015 will be even better

According to the Global Wind Energy Council (GWEC) global wind installations reached a record 51.3GW in 2014, up over 50% on the previous year’s 33.8GW and up over 6 fold in ten years on the 2004 installation figure of 8.2GW. Not alone though was 2014 a record year for global wind installations but there was more wind capacity installed across the world than there was any other form of power generation technology.

China alone installed 23.4GW of new wind capacity with Germany in second place with 5.3GW and the United States close behind with 4.8GW. And in countries such as Denmark some 39% of all power consumed in the country in 2014 was generated using wind. And go to countries such as Portugal and the cheapest form of power comes not from coal or gas but from wind. And every utility in the western world is generating some part of its power generation mix with wind and by the end of the decade nearly every utility across the globe will be generating part of their power needs using wind. The reason is simple, wind is not only CO2 neutral but also cost competitive.

 

wind 2015

 

For this year we expect another record year with global wind installations to grow by over 7% this year to 55.2 GW. This growth will be driven by China, US as well as continuting expansion across Europe.

Chinese growth is being driven by environmental challenges as well as growing power needs across the country. The whole wind industry is likely to be given a significant boost this year by a compulsory renewable quota system which is likely to be approved in the next weeks. In addition, there are huge investments taking place in the country’s transmission capabilities which should ensure that the Chinese wind market continues to grow at circa 20GW per annum over the next years. We are forecasting 22GW of new installations this year.

We see the United States market being the second biggest in the world this year and are expecting annual installations to almost double to 9GW this year. Growth will be largely driven by the so called Production Tax Credit (PTC). The current PTC expired on the 16 December 2014 but a safe harbour now exists which enables project developers to receive the tax credit if 5% of the capital investment had taken place before the December date. The result should ensure a very strong wind year this year and it should also allow for considerable amounts of new installations in 2016.

The third biggest wind market in 2015 is likely to be Germany which had a massive year last year thanks to recent changes in legislation. The major growth drivers in Germany going forward are offshore wind and repowering and we estimate some 4.5 GW of new installations this year, down from the record 5.3 GW in 2014.

We also expect to see growth across the whole of the European market following the very strong 12.8GW which were installed in 2014, with the major drivers coming from France, Sweden, the UK and Turkey, each of will be in the top ten of wind markets this year.

global wind

 

All in all, we see solid growth in wind installations over the coming years and believe that if the necessary political decisions to expand the power grid and support the integration of wind into the power system, wind power could expand significantly particularly in places like South America and South East Asia which have good wind resources and growing power needs. The total installed base of global wind turbines is currently is currently just under 367GW and if we keep adding over 50GW of new installations a year by 2020 then wind would be contributing 5% of total global electricity production. Now that’s a long way from providing less than 1% a mere 5 years ago….

Source: http://energyandcarbon.com/2014-was-a-record-year-for-wind-and-2015-will-be-even-better/

Tujuh Hari Mengukir Mimpi, Asa, dan Cita

Tujuh Hari Mengukir Mimpi, Asa, dan Cita

Lelah, semangat, dan sedih adalah tiga kata yang mungkin sangat tepat menggambarkan saya saat ini. Ya, tiga kata ini serta merta hadir di diri saya setelah melalui tujuh hari Program Persiapan Keberangkatan (PK) Angkatan 22 Penerima Beasiswa Pendidikan Indonesia LPDP. Tujuh hari (16-22 November 2014) yang sarat makna ini telah sedikit banyak memberikan pengaruh yang besar pada diri saat ini. Terasa sekali.

Lelah. Tujuh hari, kami, para penerima beasiswa pendidikan Indonesia LPDP ini, dijejali segudang kegiatan yang padat. Setiap hari hanya menghabiskan sekitar 3 jam saja untuk merebahkan diri dan memejamkan mata. Selebihnya kegiatan-kegiatan yang menguras tenaga fisik, pikiran maupun mental. Lelah ini bukan untuk dikeluhkan melainkan untuk disyukuri. Seperti kata Dik Doank, salah satu pemateri kami yang luar biasa inspiratif, ”Biarkan lelah dan penderitaan menghinggapi diri kita hingga lelah dan penderitaan itu lelah dan derita terhadap diri kita.” Bagi saya, lelah yang saya rasakan saat ini merupakan sebuah saksi bahwa menjadi salah satu peserta PK ini merupakan kebanggaan. Lelah ini juga merupakan bukti, tujuh hari naik turun tangga untuk menyerap ilmu dan inspirasi dari pemateri-pemateri luar biasa. Sebutlah Bapak Yudi Latief, seorang cendekiawan muda Indonesia, menegaskan kepada kami bahwa hilangnya kebersamaan di Bangsa Indonesia merupakan salah satu penyebab kita tidak berdaya dengan potensi yang ada. Indonesia dulu ketika diproklamasikan menjadi sebuah Negara hanya membutuhkan 7 orang sarjana teknik, 5 orang sarjana ekonomi, dan 3 orang sarjana hukum. Sekarang Negara ini tidak berdaya dengan jutaan sarjana yang dimiliki, bahkan dengan puluhan ribu doktor yang ada.

IMG-20141121-WA0001Selain itu, seorang eksekutif muda, Tantia Dian Permata Indah, sangat mengagumkan dan inspiratif, wanita kelahiran 1992 ini adalah Head of Partnership Traveloka(dot)com. Beliau memaparkan bahwa untuk untuk menjadi SDM yang kompetitif kita memerlukan prakondisi diri yang authentic, competitive dan adaptive. Satu hal yang bagi saya sangat menarik dari paparan beliau adalah konsep kompetitif, bahwa kompetisi yang sesungguhnya adalah kompetisi menaklukan diri sendiri, beat your own limit. Kami juga berkesempatan disuguhi materi Bela Negara oleh Bapak Husein Ibrahim, pendiri SMU Taruna Negara. Beliau menyampaikan bahwa membela Negara saat ini tidak hanya dengan mengangkat senjata melainkan dengan karya nyata. Satu lagi yang membuat kami sangat beruntung adalah seminar ECVT (Electrical Capacitance Volume Tomography) oleh penemunya langsung, Dr. Warsito. Beliau menjelaskan pengalamannya melakukan riset dan ternyata riset yang paling menantang ada di Indonesia. Selain itu, pesan berharga kami dapat dari Prof. Misri Gozin bahwa ilmu pengetahuan hari ini bisa jadi salah di kemudian hari namun jiwa ilmiah harus tetap hidup.

Lelah ini juga menjadi saksi terbentuknya ikatan angkatan dan juga ikatan kelompok. Kami semua berjumlah 125 orang yang terdiri dari latar belakang daerah, agama, umur dan pekerjaan yang berbeda akhirnya disatukan oleh kegiatan luar biasa ini. Saya tergabung dalam kelompok KH. Hasyim Asy’ari. Kelompok yang terdiri dari orang-orang luar biasa ini merupakan satu dari delapan kelompok yang ada dalam satu angkatan. Ikatan makin kuat kami rasakan ketika satu hari penuh kami melakukan outbond di Cikole, Lembang. Outbond bertajuk “Unshakeable Mentality Race” ini benar-benar sesuai dengan namanya. Kami berangkat dari dari Wisma Hijau, Cimanggis-Depok yang merupakan Venue PK kali ini pada pukul 00.30 pagi menuju Cikole, Lembang dan tiba di sana pukul 04.00 pagi. Acara outbond baru dimulai pukul 07.00 dengan yel-yel kelompok, kemudian diikuti dengan 7 jenis game yang menantang dan sangat menguji emosi. Setelah itu kami berkesempatan untuk mencoba Human jump (melompat di ketinggian untuk menjangkau sansak), refling, flying fox dan lintasan tali dua. Lintasan tali dua sangat berkesan hingga bagian belakang kedua lengan saya biru lebam sampai sekarang. Setelah itu, kami diuji kekompakan tim dalam permainan Paint Ball. Walau gagal di semifinal, kami sangat bahagia. That’s the most important one. Di sinilah saya merasakan ikatan itu hadir dan makin kuat. Ikatan yang menjadi modal bagi kami untuk bersinergi melayani dan membangun Indonesia kedepan.

IMG-20141121-WA0009

Semangat. Pemateri dan rekan-rekan yang inspiratif inilah yang kemudian menjadi bahan bakar dari api semangat yang hadir belakangan ini. Sebutlah Dr. Arief Munandar dengan cara berpikir lateralnya. Beliau menjelaskan bahwa leadership has nothing to do with formal and structural position. It is about human capacity and personal quality. Dalam konteks ini, kapasitas dan kualitas personal memainkan peran penting dalam kepemimpinan kontributif. Dua kualitas tersebut terbentuk melalui proses panjang pembentukan karakter yaitu: Mindset (thought, words, belief), behavior (action and habit), and results (character and destiny). Dari beliau saya belajar bahwa pemimpin kontributif mampu mengidentifikasikan simptoma negatif dari diri dan segera mungkin untuk diantisipasi. Simptoma tersebut antara lain: 1) mengalahkan waktu, 2) mudah membatalkan janji, 3) menunda pekerjaan, 4) mengabaikan hal kecil, 5) terjebak di kondisi tertentu, 6) no concern for quality, dan 7) mempertentangkan prestasi akademik, aktivisme sosial, kesalahan pribadi, dan relasi personal. And, thanks God, most of them are in my life and I must get rid them of soon. Bang Zainal Abidin, yang lebih terkenal di sosmed dengan sebutan Jay Teroris, juga ikut membakar semangat kami. Katanya, pemimpin itu sudah ada cetakannya dan selalu sangat menyakitkan. Mesin mobil bernilai tinggi setelah ditempa dengan suhu tinggi dan dicetak. Menyakitkan bukan. Selain itu ada kalimat yang sangat menapar dari beliau bahwa kalau manusia tidak bisa mencari uang maka ia kalah dengan monyet yang sudah bisa cari uang.

Semangat ini juga membumbung tinggi setelah Mas Rangga Almahendra dan Mbak Hanum Rais, pasangan penulis buku “99 Cahaya di Langit Eropa”, menceritakan pengalaman kuliah di Luar negeri. Mereka memberikan tips dan trik bagaimana menjadi mahasiswa yang produktif dan prestatif. Anyway, Buku yang saya sebutkan tadi ditulis oleh Mbak Hanum Rais ketika mendampingi suaminya, Rangga Almahendra, kuliah di Vienna, Austria. Satu hal yang masih melekat dalam benak saya dan begitu berkesan adalah kalimat inspiratif Mas Rangga yaitu: “Hidup ini bukan tentang jalan yang kita pilih tapi juga jejak yang kita tinggalkan”. Ya, terkadang kita berpikir selfish dan melupakan orang lain. Mereka yang prestatif sesungguhnya adalah mereka yang menyiapkan jalur-jalur baru bagi orang lain untuk menapaki kesuksesan.

kel7_3Bukan hanya pemateri yang inspiratif, tapi rekan sesama PK juga memiliki cara masing-masing untuk menginspirasi. Lihatlah Mas Antoni Tsaputra, seorang difable yang pantang menyerah. Baginya kondisi dirinya saat ini bukan halangan untuk sukses dan bermanfaat bagi sesama. Padahal beliau diberi kesempatan untuk tidak mengikuti PK namun insist bergabung dengan kami. Saya seperti dipermalukan oleh beliau, betapa tidak, saya yang saat ini dikaruniakan Tuhan potensi lebih tapi masih bermalas-malasan dan berkeluh kesah dengan kehidupan. Mas Antoni, kini hingga nanti, engkau adalah salah satu guru terbaik saya.

Sedih. Kata terakhir ini cukup beralasan. Kami sengaja dipertemukan untuk dipisahkan. Tujuh hari beraktifitas bersama, suka senang, tertawa dan menangis, kami lalui bersama. Diri ini tak henti-hentinya berbisik syukur ketika diberikan kesempatan berkenalan dengan 124 orang yang luar biasa. Indonesia beruntung memiliki mereka apalagi saya. Saya beruntung dan bangga mengenal: Omar, Ksatria bergitar berhati lembut; Mas Ilham, Begawan yang rendah hati; Mb Leni, nasehatnya sangat bermakna; Mas Lukman, penafsir Qur’an yang pendiam; Mas Alfarabi, Pemikir islam yang gaul. Oiya, kelima sahabat yang saya sebutkan di atas merupakan calon-calon doktor Indonesia. Saya juga beruntung mengenal: Mariska, gadis manis berwibawa; Sofi, kecantikan dan ketegaran; Dhoni; si ganteng yang cool abis; Titik, periang dan baik hati; Sarahi, penyabar dan lembut hati; Dimas, dokter idaman adik-adik SMK; Stephani, mutiara Papua yang takut ketinggian; Pretty, pianis lucu yang suka coklat dan Dani Permana, inspirasi keteguhan dan semangat. Selain itu juga pendamping kelompok kami yang luar biasa: Mas Hasan Asy’ari, seriously beliau ini keturunan langsung KH. Hasyim Asy’ari. Orangnya asyik, enak diajak curhat dan ngobrol.

kel7_1

Namun dari itu semua, saya mendapatkan insight yang luar biasa. PK Angkatan 22 ini adalah prototype-nya Indonesia menurut saya. Di Angkatan ini semua potensi dikerahkan. Logo, semboyan, dan mars angkatanpun kami ciptakan bersama dan kesemuanya original. Ini semua adalah pengoptimalan potensi tiap-tiap peserta. Saya tidak bisa membayangkan seandainya kami semua adalah orang dengan skill dan latar belakang yang sama. Dapat dipastikan tugas-tugas PK yang diberikan tidak dapat terlaksana dengan baik. Begitu pula Indonesia, tidak akan bangkit hanya dengan segelintir orang. Semua elemen bangsa dengan potensi yang beranekaragam harus mengerahkan segala upaya yang maksimal untuk kemajuan Negara ini. Bukankah taman akan sangat indah dengan aneka rupa bunga dan warna?

Satu hal yang saya yakini bahwa perpisahan adalah awal dari sebuah pertemuan. Tujuh hari kami mengukir mimpi, asa dan cita. Suatu saat nanti kami akan dipertemukan kembali dalam sebuah rumah indah yang bernama Indonesia.

Gandul, 23 November 2014

Ekstase Mi’raj

Sekiranya ku menjadi Muhammad
Takkan sudi ku beranjak ke bumi
Setelah sampai di dekat ’Arsyi
-’Abdul Quddus, Sufi Ganggoh-

 

Buraq namanya. Maka ia serupa barq, kilat yang melesat dengan kecepatan cahaya. Malam itu diiring Jibril, dibawanya seorang Rasul mulia ke Masjidil Aqsha. Khadijah, isteri setia, lambang cinta penuh pengorbanan itu telah tiada. Demikian juga Abu Thalib, sang pelindung yang penuh kasih meski tetap enggan beriman. Ia sudah meninggal. Rasul itu berduka. Ia merasa sebatang kara. Ia merasa sendiri menghadapi gelombang pendustaan, penyiksaan, dan penentangan terhadap seruan sucinya yang kian meningkat seiring bergantinya hari. Ia merasa sepi. Maka Allah hendak menguatkannya. Allah memperlihatkan kepadanya sebagian dari tanda kuasaNya.

Buraq namanya. Ia diikat di pintu Masjid Al Aqsha ketika seluruh Nabi dan Rasul berhimpun di sana. Mereka shalat. Dan penumpangnya itu kini mengimami mereka semua. Tetapi dari sini Sang Nabi berangkat untuk perjalanan yang menyejarah. Disertai Jibril ia naik ke langit, memasuki lapis demi lapis. Bertemu Adam, Yahya serta ’Isa, Yusuf, Idris, Harun, Musa, dan Ibrahim. Lalu terus ke Sidratul Muntaha, Baitul Ma’mur, dan naik lagi menghadap Allah hingga jaraknya kurang dari dua ujung busur. Allah membuka tabirNya..

Allah.. Allah.. Jika melihat Yusuf yang tampan sudah membuat jari para wanita teriris mati rasa, apa gerangan rasa melihat Sang Pencipta yang Maha Indah? Atau katakan padaku shahabat, apa yang kau rasakan saat melihat Ka’bah yang mulia untuk pertama kalinya? Ya, sebuah ekstase. Kita haru. Kita syahdu. Air mata menitik. Raga terasa ringan. Jiwa kita penuh. Mulut kita ternganga. Maka apa kira-kira yang dirasakan Muhammad, Shallallaahu ’Alaihi wa Sallam ketika ia mi’raj bertemu Rabbnya? Kesyahduan. Keterpesonaan. Kesejukan. Kenikmatan ruhani. Kelegaan jiwa. Tiada tara. Tiada tara. Tiada tara.

Demi Allah, alangkah indahnya, betapa nikmatnya..

Maka ada benarnya Sufi Ganggoh itu. Di saat mengalami puncak kenikmatan ruhani itu, tentu ada goda untuk bertahan lama-lama di sana. Kalau bisa, kita ingin menikmatinya selamanya. Atau setidaknya mengulanginya. Lagi dan lagi. Kesyahduan yang tak terlukiskan, ruhani yang terasa penuh, berkecipak, mengalun. Jiwa yang terpana bagaikan titik air menyatu dengan samudera, kedirian kita hilang lenyap ditelan kemuliaan dan keagungan Ilahi. Kita ingin mereguknya, menyesapnya, lalu rebah, dipeluk, direngkuh, dan menyandarkan hati di situ saja. Selama-lamanya.

Kenikmatan ruhani. Kekhusyu’an batin. Kita pasti ingin menikmatinya selalu. Kita menghasratkannya tiap waktu.

Tetapi justru di situlah salahnya.

Justru di situlah kekeliruan terbesar kita.

Coba tengok perjalanan mi’raj Sang Nabi. Ia tidak terjadi setiap hari. Ia terjadi sekali, hanya ketika deraan rasa sakit, badai kepiluan, dan himpitan beban telah melampaui daya tahan kemanusiaan. Ia terjadi ketika sang Rasul merasakan puncak kepayahan jiwa; da’wah yang ditolak, seruan yang diabaikan, pengikut yang tak seberapa, sahabat-sahabat yang disiksa, dan para penyokong utama satu demi satu mencukupkan usia. Maka satu hal yang kita maknai dari perjalanan mi’raj adalah, bahwa ia sekedar sebuah waqfah. Ia sebuah perhentian sejenak. Sebuah oase tempat Sang Nabi mengisi ulang bekal perjalanannya. Bekal perjuangannya.

Mi’raj bukanlah titik akhir dari perjalanan itu. Merasakan kenikmatan ruhani yang dahsyat bukanlah tujuan dari perjalanan hidup dan risalahnya. Itulah yang membuat Sang Nabi dan Sang Sufi dari Ganggoh bertolak belakang. Jika Sang Sufi memandang ekstase kenikmatan ruhani itu sebagai tujuan hidupnya, Sang Nabi sekedar menjadikannya sebuah rehat. Sejenak mengambil kembali energi ruhani, mengisi ulang stamina jiwa. Sesudah itu dunia menantinya untuk berkarya bagi kemanusiaan. Dan iapun, kata Muhammad Iqbal dalam Ziarah Abadi, menyisipkan diri ke kancah zaman.

Padaku malaikat menawarkan,
Tinggallah di langit ini, bersama syahdu sujud-sujud kami
Bersama kenikmatan-kenikmatan suci
Tidak!”, kataku, ”Di bumi masih ada angkara aniaya
Di sanalah aku mengabdi, berkarya, berkorban
Hingga batas waktu yang telah ditentukan.”

Inilah jalan cinta para pejuang. Para penitinya bukanlah para pengejar ekstase dan kenikmatan ruhani semata. Mereka adalah pejuang yang mengajak pada kebaikan, memerintahkan yang ma’ruf, mencegah yang munkar, dan beriman kepada Allah. Dalam kerja-kerja besar itu, terkadang mereka merasa lelah, merasa lemah, merasa terkuras. Maka Allah menyiapkan mi’raj bagi mereka. Sang Nabi yang cinta dan kerja da’wahnya tiada tara itu memang mendapat mi’raj istimewa; langsung menghadap Allah ’Azza wa Jalla. Kita, para pengikutnya, berbahagia mendapat sabdanya, ”Saat mi’raj seorang mukmin adalah shalat!”

Shalat, kata Sayyid Quthb, adalah hubungan langsung antara manusia yang fana dan kekuatan yang abadi. Ia adalah waktu yang telah dipilih untuk pertemuan setetes air yang terputus dengan sumber yang tak pernah kering. Ia adalah kunci perbendaharaan yang mencukupi, memuaskan, dan melimpah. Ia adalah pembebasan dari batas-batas realita bumi yang kecil menuju realita alam raya. Ia adalah angin, embun, dan awan di siang hari di siang hari bolong nan terik. Ia adalah sentuhan yang lembut pada hati yang letih dan payah.

Maka shalat adalah rehat. Ketika tulang-tulang terasa berlolosan dalam jihad, rasa kebas di otot dan kulit berkuah keringat, Sang Nabi bersabda pada muadzinnya, ”Yaa Bilal, Arihna bish shalaah.. Hai Bilal, istirahatkan kami dengan shalat!”

Berhala Kekhusyu’an

Seorang musafir berhenti di sebuah Masjid. Ia lelah, gerah, penat, pegal, dan pening. Terlebih, sepanjang jalan ia merasa sepi di tengah ramai, dan asing di tengah khalayak. Di masjid itu ia menemukan ketenangan. Wudhunya serasa membasuh seluruh jiwa raga. Ketika air itu menyapu, ia seperti bisa melihat noktah-noktah hitam dosanya luntur berleleran, mengalir hanyut bersama air. Dalam shalatnya ia benar-benar merasa berdiri di hadapan Sang Pencipta. Tiap bacaannya seolah dijawab olehNya. Ia merasakan getar keagungan. Ini pertama kalinya ia bisa terisak-isak dalam sujudnya. Hatinya diselimuti perasaan tenteram, sejuk, penuh makna. Dia merasakan sebuah ekstase.

Saat lain ia lewat di masjid itu. Ia memang sengaja ingin shalat di sana. Ia rindu kekhusyu’annya. Masjid ini memancarkan keagungan. Pilar-pilarnya tegak kokoh, berlapis marmer kelabu. Kolom-kolom setengah lingkarannya manis dengan ukiran geometris. Lampu-lampunya remang dibingkai logam mengilat bersegi delapan. Lantainya lembut menyambut tiap sujud, dingin menyejukkan khas granit hitam.

Ia memilih shalat di sebalik tiang berbalut kuningan yang berukir ayat suci. Ia mencoba menghayati shalatnya. Tapi aneh. Kali ini, ia tak menemukan getar itu. Ia kehilangan kekhusyu’annya. Benar. Ia kehilangan semua perasaan itu. Tak ada ekstase. Tak ada kelezatan ruhani. Tak setitikpun air matanya sudi meleleh. Dalam sesal ia menguluk salam. Ke kanan, lalu ke kiri. Dan matanya menumbuk terjemah sebuah kaligrafi di dinding selatan. Terbaca olehnya, ”Barangsiapa mencari Allah, ia mendapatkan kekhusyu’an. Barangsiapa mengejar kekhusyu’an, ia kehilangan Allah.”

♥♥♥

sujud

Alangkah malang para penyembah kekhusyu’an. Khusyu’ menjadi tujuan, bukan sarana menuju Allah Subhanahu wa Ta’alaa. Maka perhatian utama dalam shalatnya terletak pada bagaimana caranya agar khusyu’, atau setidaknya terlihat khusyu’. Ayuhai, andai kau tahu bagaimana Sang Nabi dan sahabat-sahabatnya shalat. Mereka mendapatkan kekhusyu’an bukan karena mencarinya. Mereka khusyu’ karena shalat benar-benar perhentian dari aktivitas maha menguras di sepanjang jalan cinta para pejuang. Mereka khusyu’ karena payahnya diri dan kelelahan yang membelit melahirkan rasa kerdil dan penghambaan sejati.

Seperti para penyembah Al Masih merumit-rumitkan trinitas ketuhanan, berhala kekhusyu’an juga sering disulit-sulitkan. Tak salah sebenarnya mengutip kisah bahwa ’Ali ibn Abi Thalib meminta dicabut panahnya ketika beliau shalat. Agar sakitnya tak terasa karena khusyu’ shalatnya. Tak salah juga meneladani ’Abbad ibn Bisyr yang tetap melanjutkan shalat meski satu demi satu anak panah mata-mata musuh menancap di tubuh. Tapi apakah hanya itu yang disebut khusyu’?

Sang Nabi adalah manusia yang paling khusyu’. Dan alangkah indah kekhusyu’annya. Kekhusyu’an yang seringkali mempercepat shalat ketika terdengar olehnya tangis seorang bayi. Atau memperpendek bacaan saat menyadari kehadiran beberapa jompo dalam jama’ahnya. Kekhusyu’an yang tak menghalanginya menggendong Umamah binti Abil ’Ash atau Al Hasan ibn ’Ali dalam berdirinya dan meletakkan mereka ketika sujud. Kekhusyu’an yang membuat sujudnya begitu panjang karena Al Husain ibn ’Ali main kuda-kudaan di punggungnya.

Sahabat, inilah jalan cinta para pejuang. Khusyu’ dan gelora kenikmatan ruhani hanyalah hiburan dan rehat, tempat kita mengisi kembali perbekalan dan melepas penat. Ini adalah jalan cinta para pejuang. Bukan jalan para pengejar kenikmatan ruhani, hingga harus mengulang-ulang takbiratul ihram sampai sang imam ruku’. Ini bukan jalan para penikmat kelaparan yang ketakutan berkumur saat puasa tapi diam saja menyaksikan kezhaliman. Juga bukan jalan penikmat Ka’bah yang kecanduan berhaji sementara fakir miskin lelah mengetuk pintu rumahnya yang selalu terkunci.

Senarai sejarah memberi pelajaran tentang para pengejar kenikmatan ruhani. Mereka jauh terlempar dari jalan cinta ini. Ada yang merasa diri menjadi mukmin yang baik; karena bisa menangis saat shalat, bisa terharu saat membagi zakat, bisa berdzikir hingga hilang kesadaran saat berpuasa, atau berhaji setahun sekali; terbuta mereka dari dunia Islam yang serak memangil-manggil.

Inilah mereka yang selalu bicara agama sebagai urusan pribadi. Urusan pribadi untuk menikmati kesyahduan spiritual. Bagi mereka, alangkah nikmatnya shalat khusyu’ di atas sajadah mahal, dalam ruangan berpendingin, dengan setting pemandangan yang bisa diatur berganti-ganti. Khusyu’ adalah menikmati bacaan imam bersertifikat dari audio premium, dalam hembusan harum parfum aromaterapi. Jauh di sana, di jalan cinta para pejuang, Sang Nabi shalat di
sela-sela jihad menegakkan syari’at. Dengan debu, dengan darah, dengan lelah, dengan payah.

Yang lain, mencari pelarian dari tekanan dunia yang menghimpit. Menikmati rasa tenteram karena dzikirnya, rasa melayang karena laparnya, rasa syahdu karena gigil tubuhnya. Ia bertapa dalam pakaian campingnya, hidup dalam kefakirannya, lalu merasa menjadi makhluq yang paling dicintai Allah. Tapi tak pernah wajahnya memerah ketika syari’at Allah dilecehkan. Tak pernah ia merasa terluka melihat kezhaliman. Tak pernah hatinya tergetar melihat nestapa sesama. Orang-orang semacam si Sufi dari Ganggoh. Dialah si burung unta yang merasa aman saat membenamkan kepalanya ke dalam pasir. Padahal tubuhnya terguguk tepat di depan pelupuk pemburu.

Ekstase. Kenikmatan ruhani. Kekhusyu’an. Jangan kau kejar rasa itu. Dia bukan tuhanmu. Dan tak hanya seorang muslim yang beroleh kemungkinan merasakan ekstase macam itu. Tanyakan pada seorang beragama Budha, penganut Zen, Tao, atau praktikan Yoga. Merekapun mengalaminya lewat meditasi dan rerupa puja. Seorang Nasrani dari Ordo Fransiskan yang melarat merasakannya dalam pengembaraan bertelanjang kaki ala kemiskinan Kristus. Seorang Nasrani dari Ordo Benediktin yang mewah menikmatinya dalam mengoleksi relik-relik suci peninggalan para bapa gerejawi.

Bukan itu.

Bukan itu yang kita cari.

Di jalan cinta para pejuang, berbaktilah pada Allah dalam kerja-kerja besar da’wah dan jihad. Menebar kebajikan, menghentikan kebiadaban, menyeru pada iman. Larilah hanya menujuNya. Meloncatlah hanya ke haribaanNya. Walau duri merantaskan kaki. Walau kerikil mencacah telapak. Sampai engkau lelah. Sampai engkau payah. Sampai keringat dan darah tumpah. Maka kekhusyu’an akan datang kepadamu ketika engkau beristirahat dalam shalat. Saat kau rasakan puncak kelemahan diri di hadapan Yang Maha Kuat. Lalu kaupun pasrah, berserah..
Saat itulah, engkau mungkin melihatNya, dan Dia pasti melihatmu..

sepenuh cinta,

Salim A. Fillah

Anak-anak pintar berpotensi gagal dalam hidup

Assalamu’alaykum.

Posting kali ini sangat kental dengan pendidikan anak. Memang, akhir-akhir ini saya disibukkan dengan project pendidikan untuk anak saya, Azka. Nah, suatu ketika saya mendapatkan referensi menarik di dunia twitter yang disampaikan oleh Prof. Rhenald Kasali. Berikut kultwit beliau dalam akun twitternya @Rhenald_Kasali :

(1) Kita bahas sedikit hasil studi tentang anak-anak pandai yang berpotensi gagal, dan sebaliknya dari Prof Carol S Dweck (Stanford)  ya.

(2) Carol mengumpulkan dua kelompok anak-anak. Kelompok pertama adalah anak2 berprestasi tinggi dan sadar dikenal sbg anak pandai di sekolah.

(3) Klompok ke 2, trdiri dr anak-anak yg prstasi akademisnya biasa2 sj & ktk ditanya mnjawab, ‘I am survive’. Yg jlas mrk bukn ‘anak pintar’.

(4) Kedua kelompok diinterview dan diberi soal2 yang terdiri dari soal yang mudah (sudah pernah diajarkan dan gampang) dan soal2 sulit.

(5) Selama experimen, dalam pelaksanaannya ternyata anak2 kelompok pertama banyak protes ketika mengerjakan soal2 sulit yg blm diajarkan…

 (6) dan mereka menolak mengerjakannya. Lembar jawaban tidak diisi dan mrk mengatakan ‘ini belum diajarkan’.

(7) Mungkin karena mereka pandai maka mereka tahu apa yang mereka ketahui dan yang tidak diketahui…

(8) Sebaliknya, anak-anak yang mengaku “survived” justru mengerjakan semua soal. Mereka kurang peduli apakah itu sudah diajarkan atau blm.

(9) mereka tidak protes, tidak peduli dengan image mereka sekalipun nilainya akan jeblok atau dinilai kurang pandai…

(10) Stlh menjalankan tes, semua anak diajak bicara & diminta menuliskan surat pd seseorang tentang pengalaman mrk slm ikut eksperimen itu.

(11) Carol tersentak, ternyata anak-anak dari kelompok pandai melebih-lebihkan diri mereka, bercerita lbh hebat dari yg bs/mau mrk kerjakan…

(12) sedangkan kelompok kedua bercerita apa adanya…

(13) Kelompok pertama, dlm suratnya mengaku diberi soal mudah dan sulit, dan keduanya mrk kerjakan dengan hebat…

(14)  setelah melalui proses kontrol yang ketat dan analisis mendalam….

(15) Stlh melalui analisis mendalam & wawancara terstruktur, Dweck menemukan dua tipe manusia yg menentukan sikapnya terhadap sukses/gagal.

(16) Dia mengatakan begini: After seven experiments with hundreds of children, we had some of the clearest findings I’ve ever seen…

(17) Praising children’s intelligence harms their motivation & harms their performance. How can be? Don’t children love to be praised?

(18) Benar, anak2 senang dipuji. Khususnya thd bakat dan kecerdasannya. Pujian mendorong gerakan, keindahan—but only for the moment

(19) “The minute they hit a snag, their confidence goes out the window and their motivation hits rock bottom……”

(20) ‘If success means they’re smart, then failure means they’re dumb. That’s the FIXED MINDSET.’ ― Carol S. Dweck

(21) Jadi mau pandai atau kurang pandai, muaranya akan pada kegagalan kalau setinggan pikirannya adalah FIXED MINDSET

(22) Ini masalahnya, banyak pendidik mengukur kecerdasan dari kemampuan belajar di atas kertas, bukan kemampuan anak mengelola hidup

(23) Dan kalau seorang anak sdh percaya bhw ia sudah pandai, juara, dst..maka ia bisa merasa sudah selesai, sudah hebat, sudah cukup…

(24) FIXED MINDSET memiliki kecenderungan seperti: Pertama, Merasa paling pandai sehingga tak berani mencoba hal-hal baru….

(25) Setiap kali mencoba hal baru dan dinilai kurang bagus, kurang pandai, maka ia akan sangat mudah kecewa dan mengungkapkan kekecewaannya

(26) Kedua, Mereka umumnya juga tak bisa menerima kenyataan orang lain dinilai lebih baik dari dirinya…

(27) Ketiga, Sulit menerima tantangan2baru, mencoba hal baru yg sama sekali tak dikenal dan tak disukainya, dan menolak menghadapi kesulitan

(28) Keempat, Mereka tak mudah menerima kritik, otaknya mudah hang dan keriting thd kritik atau negative feedback… Padahal org maju butuh itu

(29) Terhadap orang lain yg lebih dinilai sukses, lebih dinilai bagus dalam fase berikutnya, maka ia menyambut dengan sinisme…

(30) Itulah yang membuat orang pandai terkotak dalam batasan yang ia buat sendiri, sementara yang merasa “survive” bisa tumbuh dan berubah..

(31) Orang yg “survive” seringkali merasa kurang pandai, maka ia mencoba terus, segala kemampuannya. Dr sesuatu yg ia kalah cpt memulainya

(32) Mk bkn awal yg menentukan sesuatu, ttp bgmn kt menaklukkan rintangan dlm perjalanan itu, menumbuhkan sesuatu yg krg beruntung awalnya

(33) Itulah yg disebut Carol Dweck sebagai GROWTH MINDSET”

(34) Maka dia katakan, ‘Becoming is better than being’ ― Carol S. Dweck, Mindset: The New Psychology of Success”
(36) Ia melanjutkan, ‘I believe ability can get you to the top,’ says coach John Wooden, ‘but it takes character to keep you there’.…

(37) It’s so easy to … begin thinking you can just ‘turn it on’ automatically, without proper preparation…..

(38) It takes real character to keep working as hard or even harder once u’re there. When u read about an athlete wins over and over …

(39) When u read about an athlete that wins over and over, remind yourself, ‘More than ability, they’ve character’ ― Carol S. Dweck

(40) Karakter itu fondasinya dibentuk dari kecil, dipertajam saat dewasa, dan dikoreksi lewat gerinda yang keras untuk membongkar keangkuhan

 (41) Maka orangtua, jangan bangga dengan prestasi akademik sekolah anak2 yang dipaksakan melalui les dan les dan les…

(42) Anak2 butuh pembentukan mindset, yg kita kenal sebagai self regulation.. mrk hrs dilatih meregulasi diri agar terbuka terhadap perubahan

(43) Mereka butuh kemampuan beradaptasi, respek terhadap perbedaan dan keunggulan orang lain, mau mencoba hal baru”

(44) Bukan cepat baca kalimat, mengenal huruf, hapal rumus, tahu ini tahu itu lebih dulu dari yg lain. Smua itu gampang disusul org lain

(45) Mereka juga perlu dilatih kreativitas, berani mencoba hal baru, siap koreksi diri, berdamai  jiwa, tidak melakukan hal yg tak terpuji..

(46) Semua itu disebut sebagai executive functioning, dan dalam buku Ellen Gallinsky disebut ‘Essential Life Skills’.

(47) Pujian itu penting, tetapi hidup dalam punian juga bisa rawan..

(48) Lantas apa salahnya failed? ‘I don’t mind losing as long as I see improvement or I feel I’ve done as well as I possibly could’ ― Carol S. Dweck

(49) Lebih jauh lagi, If parents want to give  children a gift, the best thing they can do is to teach their children to love challenges…
(50) … be intrigued by mistakes, enjoy effort, and keep on learning. That way, their children don’t have to be slaves of praise….

(51) … dengan mendidik seperti itu, ‘They will have a lifelong way to build and repair their own confidence’
― Carol S. Dweck”

(52) Itulah yang disebut Paul Stoltz sebagai The Climbers…
The end ― Thanks for reading

Image

Keberkahan ODOJ

Berawal dari di-invite-nya istri saya ke Grup Akhwat ODOJ melalui aplikasi WhatsApp, sayapun kini bergabung dengan Grup One Day One Juz (ODOJ) tersebut. Subhanallah, dengan bergabungnya kami di grup ini, semangat tilawah kami meningkat. Itulah setidaknya yang kami rasakan akhir-akhir ini. Terlebih istri saya yang sangat bersemangat mengambil ‘lelangan’ juz yang belum tuntas dibaca oleh orang lain.

Selain itu juga, kami mendapat kenalan-kenalan saudara muslim yang baru yang sangat bersemangat tilawah. Para member dalam satu grup ini terdiri dari 30 orang, salah satunya sebagai admin. Dengan backgroud yang berbeda-beda menjadikan tiap grup memiliki keasyikan dan keunikan sendiri. Betullah bahwa jikalau berteman dengan penjual minyak wangi kita kecipratan wanginya, berteman dengan orang yang semangat tilawah Quran maka kita InsyaAllah ikutan semangat.

Mungkin sedikit yang menanyakan, ibadah kan sembunyi-sembunyi kok terang-terangan kayak itu? Bagaimana niatnya? Niat adalah urusan masing-masing individu, kita yang harus terus meluruskan niat bahwa tilawah 1 juz dan bergabung dengan grup ini hanya karena Allah dan tidak hanya diawal saja tetapi niat harus continuously diperbaharui. Sedekah yang notabene ibadah saja boleh kok terang-terangan, yang penting kembali ke niat tadi, kalau untuk Allah dan sebagai ajang saling menyemangati serta fastabiqul khairot maka itu adalah baik. Saya pribadi agak susah memaksakan 1 juz 1 hari jika tidak berjamaah seperti ini, makanya dengan kelemahan saya ini, saya bergabung dengan grup ini agar bersemangat bersahabat dengan Al Quran. Intinya, kalau dengan sendiri-sendiri bisa istiqomah dengan 1 juz per hari, sangat bagus sekali. Tapi kalau bergabung dengan grup ODOJ ini bisa jadi tambah semangat, silahkan juga. Tapi tetap ada nilai plusnya bagi saya yang telah disebutkan diatas; mendapat kenalan baru dengan background berbeda-beda.

Akhirnya, kewajiban bagi kita sebagai seorang Muslim yang kaffah bukan hanya membaca Al Quran saja, tetapi juga men-tadabburi-nya, menghafalnya, dan mengamalkannya. Dan gerakan One Day One Juz ini merupakan langkah awal untuk mengakrabkan diri kita dengan Al Quran secara total.

“Orang yang mahir membaca Al-Qur’an bersama para malaikat yang mulia dan baik-baik, sedangkan orang yang membaca Al-Qur’an dan terbata-bata membacanya, mengalami kesulitan melakukan hal itu, maka baginya DUA pahala.” (HR Muslim)

“Bacalah Al-Qur’an, sesungguhnya Al-Qur’an itu akan datang pada hari kiamat untuk memberi syafa’at bagi orang yang membacanya.” (HR. Muslim)
Image
 
PS :

UPDATE Jumlah ODOJ per 5 Desember 2013 pukul 12.00 WIB:
Ikhwan 110 Grup
Akhwat 245 Grup
Total 355 GRUP = 10.650 ODOJers
Allahuakbar..

Setelah Ustadz Salim A.Fillah, Anton Medan. Sekarang Teuku Wisnu juga bergabung dengan ODOJ.. Grup Ikhwan 107. Alhamdulillaah. Semoga makin banyak yang gabung di ODOJ.
FYI, di Qatar juga sudah ada grup ODOJ. MasyaAllah :’) Ga sabar denger kabar bahagia “Semua umat muslim di dunia sudah menjadikan One Day One Juz sebagai gaya hidup, lillaah”

Indahnya ukhuwah.. Walaupun belum pernah ketemu sama 95% saudaraku Grup ODOJ 99 (keren ya grupnya kayak asmaul husna), namun kekeluargaannya….kerasa banget. Khataman tiap hari InsyaAllah. Sharing banyak hal.
Semoga Allah kumpulkan kami di-jannahNya

Yuk gabung bersama One Day One Juz! Kecipratan semangat baca Qur’an, ketagihan baca Qur’an dan makin cinta Qur’an (InsyaAllah) :) Boleh daftar via saya, kirimkan Nama + Nomor HP (kalau bisa WhatsApp) ke 081373328775 ==> mau jadi makelar amal :) . Nanti saya share ke adminnya. Atau kunjungi webnya di http://www.onedayonejuz.org

 

Brand New Appearance, lebih seger…

Alhamdulillah, wajah baru menghiasi blog ini. Theme baru dan sedikit polesan hanyalah bertujuan agar pembaca blog merasa nyaman dan fresh. Sengaja backgound image-nya saya pake gambar buah-buahan segar. Selain karena saya menyukainya, gambar ini diharapkan dapat merefresh pikiran ketika menelusuri setiap sudut blog ini. Masih belum sempurna memang tapi setidaknya ini adalah awal dari perbaikan-perbaikan ke depan. Font-nya juga nampak lebih besar ketimbang theme sebelumnya sehingga tidak perlu terlalu mendekat ke monitor/layar ketika akan membaca. 😀

Jangan merasa sungkan juga untuk mengkritik dan memberi masukan ataupun request apa yang akan dibahas di blog ini dengan langsung mengkomen di kolom yang sudah disediakan mbah WordPress. Semoga blog ini membawa manfaat bagi kita semua.